Mahasiswa AS Mengabaikan Larangan Perjudian Online

Beberapa penelitian baru menunjukkan bahwa mahasiswa berbondong-bondong ke situs web perjudian online dalam jumlah rekor. Studi menunjukkan peningkatan 12% pada mahasiswa yang berpartisipasi dalam perjudian online dari dua tahun lalu. Tindakan penegakan perjudian internet yang melanggar hukum (UIGEA) disahkan dan menjadi undang-undang pada bulan Oktober 2006 oleh pemerintah untuk mengekang perjudian online. Tetapi UIGEA tidak menghalangi perjudian online, tetapi sebenarnya telah meningkatkan aktivitas perjudian internet.

AS dianggap sebagai pasar perjudian Internet teratas di dunia dan sekarang siswa usia sekolah menengah dan perguruan tinggi berusia 14 hingga 22 tahun mulai beraksi. Salah satu penelitian dilakukan oleh Institut Komunikasi Remaja Annenberg di Universitas Pennsylvania. Studi telepon ini menemukan bahwa di perguruan tinggi laki-laki berusia 16% mengaku berjudi online, angka itu naik dari 4,4% pada tahun 2008. Siswa sekolah menengah yang berjudi online setiap bulan naik dari 2,7% menjadi 6,2%. Dari para peserta hampir tidak ada yang mengaku perjudian online mingguan. bandar togel

Wanita dalam penelitian tersebut menunjukkan lonjakan signifikan dalam partisipasi perjudian online dengan wanita sekolah menengah yang berjudi online setiap bulannya melonjak dari 0,5% menjadi 1,5%. Wanita telah menjadi kekuatan pendorong di balik ledakan poker di AS.

Pemain poker online telah melobi Kongres AS untuk mencabut undang-undang UIGEA saat ini. RUU baru tersebut lolos Komite Jasa Keuangan DPR, tetapi tampaknya tidak akan dipilih oleh dewan sebelum akhir tahun. Dengan tidak adanya pemungutan suara tahun ini, RUU baru harus diperkenalkan pada tahun 2011. Ide untuk mengatur kasino online dan ruang poker memiliki banyak politisi termasuk dalam kampanye mereka. Berharap ini akan membantu banyak negara meningkatkan pendapatan pajak dan membantu menyeimbangkan anggaran negara.